Corat-coret

Paskibra…… Kisah hidup yang tak terlupakan

Udah jam 11 malem, gw blm juga niat bwt tidur. Padahal mata udah ngantuk berat, tp gak ada niat bwt tidur. Rasanya sama kyk mo BAB tp gak ada WC. Hampa…. Akhirnya nulis deh…. (berharap abis nulis gw niat tidur jg…. :p ). Maaf klo bahasanya rada” ngelantur, sebab bahasa yang gw pake adalah “Bahasa Mata 1/2 watt + 1/2 sadar”. Harap maklum…… πŸ˜€

Kali ini ceritanya agak sedikit personal. Sedikit flashback dan unek” gw selama melakukan hal bersejarah (seenggaknya dalam hidup gw….). Yep, baris-berbaris bisa dibilang udah sangat berjasa dalam hidup gw. Ada banyaaaakk bgt kenangan yang gak bakal bisa gw lupain, selama gw masih berkutat sama sikap sempurna, hadap, sama hormat kepada Sang Saka. Paskibra jg yang udah ngerubah gw, yang dulunya kuper abis, gak bisa bergaul (kyknya sekarang masih sih….) jadi Arik yang sekarang ini, open minded dan berani ngomong di depan umum (baca : kumpulan kebo). πŸ˜€

Klo kalian masih SMA/SMK, suka tantangan, ato mau cari pengalaman yang beda, gw saranin ikut Paskib (klo ada, klo gak ada jangan dipaksain masuk….. *lho*). Paskib bisa ngasih kalian” banyak hal. Dari yang paling gw rasain, yaitu DISIPLIN DIRI *first point* . Asli deh kerasa bgt. Pas pertama gw ikut Paskib, gw ikut atas dasar keinginan sendiri, gak ada yang maksa. Soalnya mayoritas yang iktu waktu itu gara” dipilih pas MOS. Tinggi badannya sesuai lah, gerakannya mantap lah, dan seabrek alasan lain…. hehe….Intinya, mereka ikut karena terpaksa. Pas itu jg gw kenal sama temen, Guswik (nama aslinya Dwipayana a.k.a Ipay). Dia juga sama kyk gw, ikut karena emang pengen, bukan disuruh…..

Waktu itu SMK 1 Denpasar emang terkenal sama ketegasannya. Β Dan ini kerasa bgt pas kita disuruh baris. For the first time, gw ngerasain sikap sempurna yang bener” “sempurna” sambil menikmati teriknya maahari (pas itu jam 2 siang… panas abis….) Temen” udah mulai ngeluh, tp anehnya gw malah tamabah excited. Semuanya begitu menarik bagi gw, gerakannya, ketegasannya, trus yang paling penting, kebersamaannya. Gw ngerasa nemuin tujuan hidup di sini….

Dari situlah, hari demi hari, latihan demi latihan kita jalanin bareng”. Sebulan, dua bulan, satu persatu temen mulai hilang. Entah gak kuat sama latihannya, ato bentrok sama ekskul yang lain, gw gak tau. Soalnya latihannya bisa ampe jam 7 malem. Yang jelas, bagi yang bertahan, kita bener” udah ngerasa kyk keluarga. Solid abis. Oh, gw ikut OSIS juga gara” ikut Paskib. Biarpun musti didemprat abis”an dulu sama Ibu, tp akhirnya ikut jg…..

Dari laithan itu juga, gw berkesempatan ikut LKBB (baca : Lomba Ketangkasan Baris Berbaris) sama jadi pasukan 17, meskipun cuma di lingkungan sekolah…. Tp gw tetep bangga, bisa jadi pengawal Merah Putih. Pake pakaian lengkap (meskipun harus beli sendiri) berbaris dengan gagah di lapangan…. Dream comes true….

Sampe sekarangpun, walaupun gw udah berstatus “Alumni”, gw tetep sempet”in singgah ke sekolah bwt liatin anak” latihan…. Paskib udah jadi bagian hidup gw. Sampe kapanpun, kyknya gw bakal tetep dgn status ini. Setiap ngeliat anak” latihan, gw jadi pengen lagi…. Mengenang masa” dulu…..

PS:
Tgl 17 nanti, perangkat upacara yang sekarang latihan bakal beraksi. Mohon doa dan dukungannya…… πŸ˜€

Standar
Corat-coret

Pagerwesi, dan kisah lainnya….

Sebelumnya, gw mau ngucapin turut berduka cita atas berpulangnya salah satu Seniman negeri ini, Mbah Surip. Semoga amal ibadahnya ditermia Tuhan, dan dapat tempat terbaik di sana. We love you full mbah!!!!

Well, mungkin bwt mas” sama mbak” yang singgah ke sini mungkin nganggep ini posting judulnya gak bgt… Wakakakkk, in fact, it is! Tau deh, Cuma gak tau musti ngasih judul apa. Tp coba baca deh, bagus kok!! (seenggaknya menurut gw… klo gak, gapapa, asal jangan ampe muntah” trus diare…)

Kemana aja gw selama ini?? First thing, gw ngurusin kerjaan di Bali Today lalu. Sekerang udah ngga lagi. Why? Well, ada suatu hal yang mungkin gak bisa gw jelasin di sini. πŸ™‚ Yang jelas, sekarang I’m out of there and back to my old lovely camp, TAKSU. Second thing, gw ngurusin sisa” administrasi gw di STIKOM Bali. Ya, dari ngurusin jas almamater, ngurus sisa pembayaran, sampe beli tiket konser (gak nyambung emang…..). Anyway, I’m just not in the mood of writing these days…. 😦

Selama absensi gw yang mungkin hampir seminggu dari nulis, gw banyak merenung. Gak tau kenapa, I’m just don’t know where I am right now. Some kind like, confused maybe? Bukan berarti gw udah bosen nulis, nggak, cuma ada beberapa hal yang bikin gw mikir, “Udah ngelakuin apa aja gw bwt dunia, bwt Keluarga, bwt Ortu, or at least bwt diri gw sendiri lah…??” trus “Nyari kerjaan apa ya, biar gw juga bisa enjoy ngerjainnya, tp duitnya jg lumayan….” πŸ˜›

Maka dari itu, mumpung hari itu pas Pagerwesi (bwt yang gak tau, minta petunjuk sama mbah Google, pasti deh dikasi tau…. πŸ™‚ ) gw sembahyang ke pura deket pantai. Pura Kramas. Asal tau aja, biar bahasanya gaul gini, trus Computer Holic, gw tuh orangnya taat sama agama (ehmm….) Tp lebih dari itu, ternyata gak cuma sembahyang, Tuhan ngasi hiburan yg lain bwt gw…..

Sebenernya udah males bgt pergi sore”. Bukan males ke puranya tp males mandi sore :p. Abis mandi setengah hati, gw langsung pake pakaian adat Bali. To be honest, pakaian adat Bali tuh ribet. Terutama pake kamen-nya (baca : kain). Tp tumben, kali ini gw pakenya bisa sekali jadi, jadi gak musti ngulang” lagi kayak biasanya… (NB : ngulangnya bisa ampe 100 ampe 200 kali, terutama klo pakenya sambil lari”) Abis itu nunggu lagi. Ibu rias n make-up nya lama bgt. Padahal mandinya duluan dari gw, trus lama pula. Well, what can I expect, She’s still a woman right? Yah, sbg anak yang baik, gw sabar aja, sampai penantian itu berakhir….

Akhirnya gw sama Ibu berangkat. Gak jauh” amat sih. Cukup keluar dari Gang rumah, trus lempeeeeeng aja ke selatan….. πŸ™‚ Gak nyampe 10 menit, udah nyampe parkiran. Ternyata tukang parkirnya temen gw SMP. (NB : untuk memperjelas, tukang parkir dadakan. Di Bali itu biasa klo yang kyk gini. Terutama klo lgi ada Odalan, ato Karya gede, pasti ada deh). Abis berbasa-basi ria, kita menuju pantai. Yep, sebelum di pura, kita sembahyang di pantai dl. Tugas pertama gw, ngambil air laut, ato kita nyebutnya “Tirta Pasih”. Untung aja lautnya lagi surut (sekarang lg Purnama), klo gak, gw musti susah payah jongkok di bebatuan pinggir pantai yang licinnya minta ampun, basah”an, trus pake Kamen pula…. (parah abis….) sujud syukur……

Dari laut, kita ke Pura pertama (anggep aja gitu, gw gak tau nama tempatnya apaan… :p ) tempatnya pas dibelakang gw sembahyang td. Klo tadi ngadep selatan, sekarang ngadep utara. Rame abis, parah. Abis clingak-clinguk bentar nyari tempat bwt duduk, akhirnya gw dapet di depan. Here’s the first thing. Gw duduk di pinggiran (NB : bener” di pinggir), trus tempat gw duduk tu debunya bejibun, trus di depan gw, ada seonggok batu. (jadi mikir, jangan” ni batu GR lagi, dikiranya gw sembahyangin dia….wakakakkk). Aniwei, di samping gw ada anak kecil yang berjuang bwt ngidupin dupa sendiri, pake korek api. Heran, ibunya ngasih” aja gitu. Malah gw yang takut. Nanti tiba-tiba apinya membesar, membakar seisi pura dan menelan korban yang tak terhingga jumlahnya…. (hehe… )

Kelar sembahyang, kita menuju tempat berikutya…. Pura di sebelahnya… (and again, gw gak tau namanya apaan….) Sumpah deh, susah amat nyari tempat duduk. Penuh abis! Tp setelah perjuangan yang melelahkan, meneropong kesana-sini, “nyelag-nyelag” dikit, akhirnnya dapet tempat duduk. Ibu ke depan, ngaturin canang. Gw nunggu, liat ke depan lagi, ibu udah ilang….!!! Weh, bingung, clingak-clinguk lagi, tau” udah dibelakang aja…. 😦 Ngasi isyarat bwt pindah tempat duduk. Yah, perjuangan gw sia”….

Singkat cerita, gw sama ibu udh kelar sembahyang. Gw keluar lewat pemedalan (baca : pintu keluar), Ibu ke belakang, ngambil Haturan yang td dibawa. Gw nunggu, 1 menit…. masih normal. 2 menit, mungkin padet kali di belakang… 3 menit, Ibu mana yak? 4 menit, OK, ini kelamaan namanya… 5 menit, mata gw mulai nyari” ke kerumunan. Gak ada….!!! Gw mulai panik…. Ibu mana? IBU MANA!!! Ternyata sodara-sodara, sekali lagi, dengan ajaib, Ibu muncul dari belakang…..!!! Manggil” gw dari ujung pintu masuk… Ibu keluar dari pintu masuk…. OMG, plisss…..

PS :
Webcam gw udah bisa dipake lagi!!! Berhasil, berhasil, HORE!!!
Picture 002[1]

Standar