Corat-coret, Jurnal Sepeda

Mendaki Kintamani

Pagi itu, Minggu 29 Mei 2015, tumben-tumbennya saya dengan senang hati langsung bangun subuh. Hari itu sudah kami rencanakan dari sebulan lalu, dari ngeblok jatah libur (Esa doang sih) sampai persiapan mental maha kolosal karena akan ada perjalanan khusus hari itu juga.

Seperti biasa, Esa gak bisa tidur. Jam 3 pagi sudah kelihatan spam ping di grup Whatsapp, bangunin yang lain. Gak ngaruh sebenernya, lha wong hapenya dimatiin. Masuk notif juga sehabis alarm. Saya bergegas charge hp dan mandi. Saya harus berangkat lebih awal kali ini, titik kumpul yang disepakati di KFC Nangka, hampir sejam gowes dari rumah. Pemanasan.

Singkat cerita, gowes santai berbekal nasi goreng anget subuh bikinan Ibuk rasanya enteng. Mungkin karena excited juga. Sudah 2 minggu ini kita puasa gowes jauh. Minggu kemarin cuman CFD di Renon, sementara minggu sebelumnya, Esa bareng Ivan kabur ke Jawa. Jadilah hari ini semangat tumpah semua, kelamaan ditahan. Saya tiba on-time dengan bonus pemandangan langit spektakuler sebagai sarapan mata hari itu.

image

Kenalkan, Tanya & Santos
Sampai di tikum, Esa, Ivan dan Pak Je sudah ngobrol santai. Sayang memang, DNS gak full team kali ini. Ade & Adi sibuk kerja (seperti biasa), yang otomatis bikin Ajik juga gak ikut. Tapi kita gak cuma berempat kali ini. Ada 2 orang teman yang akan tandem team bareng kita hari ini. Tanya (namanya), dari Ukraina lagi di Bali urusan kerja, datang ditemani Santosh (atau Santoz? Tanya lidahnya Rusia, jadi agak rancu).

Yang bikin agak-agak, Santosh datang naik MTB Down-Hill, kelas sepeda yang sama sekali gak cocok (meskipun bisa) untuk dipakai ride di jalan. Jalannya nanjak pula 😀 Ternyata Santosh merelakan sepedanya ditunggangi Tanya hari itu. Tanya kebetulan gak bawa sepedanya ke Bali, tapi ngidam banget gowes jauh. Santosh is such a Gentelman! Meski begitu, agak prihatin sebenarnya begitu lihat cassette-nya. Tebakan saya itu 11-23 atau 11-25. Dari pengalaman sebelumya, bawa sepeda  dengan 11-25 itu perlu mental yang kuat, karena tenaga pasti habis di tanjakan panjang. Ditambah Tanya tumben gowes lagi. Sekalinya gowes, sepeda modal pinjem, pakai cassette kecil, cewek lagi.

20km pertama
Dengan sepeda salah-habitatnya, Santosh agak tertinggal jauh di belakang. Iyalah Pak, berat. Ada Esa sama Pak J yang menimpali, sementara saya dan Ivan bareng Tanya duluan di depan. Gak ada set-set sebelum jalan sebenarnya. Karena seperti biasa Ivan ngilang duluan di depan, terus saya dan Tanya yg kebetulan di belakang Ivan berusaha mengejar, tanpa sadar yang lain sudah hilang di belakang. Ikutan ngilang kali ini :v

Kita tunggu sekitar 10 menit di pertigaan sebelum ke Ubud (kalau ke kanan, gak tau namanya). Pak Je dan Esa datang dengan berseri-seri, sementara Santosh nguber napas sambil tetep senyum, karena, Tanya terus minta maaf sepedanya dia yang pakai. Kita sempat istirahat beberapa kali sebelum masuk daerah kaki gunung. Jalurnya nanjak tapi gak keliatan nanjak. Bangke memang. Jalan kayaknya lurus, tapi napas entah kemana perginya 😀

image

Jatuh bego, hutang di hutan pinus
Ada kejadian lucu sebelum puncak. Jadi jalur yang kita ambil melewati hutan pinus Kintamani. Karena jalurnya sudah nanjak dari awal, alhasil paha panas, kaku semua. Saya berhenti sebentar tepat di tepi hutan, setelah tanjakan terakhir sebelum masuk pepohonan. Masih ngos-ngosan, Tanya & Esa menyusul dari belakang dan ikut berhenti juga, ambil napas. Nah lucunya, karena memang kita sudah terlalu capek, untuk jalan lagi dengan cleat rasanya beraaaaat :v Tanya didorong Esa untuk mulai start lagi, untuk jalan duluan. Lucunya lagi, pas saya mau start, entah lupa kalau sudah capek atau gimana, pas mau clip-in kaki kiri lemes, gak mau masuk. Konsen saya pecah. Lupa pedal kaki kanan, saya jadi diem di tempat dong. Begitu sadar, saya udah di bawah. Jatuh bego lagi :v

wp-1465139458715.jpg

Dikit. Lecetnya. Malunya yang parah. Haha. Brifter kanan lecet juga, plus belok.

Pak Je dulu pertama ke sini konon katanya bikin hutang. Entah nuntun sepeda atau gak habis sekali hajar, gak tahu. Nah tadi saya sempat bercanda pas Pak Je nyeletuk, “… pokoknya hari ini lunasin hutang!“, saya asal jawab “atau bikin hutang…” :v Percayalah sodarra-sodarra, kata-kata bisa jadi doa. Beneran, saya gak kuat kayuh habis tanjakan di sana. Sempat turun dulu beberapa menit sebelum kayuh lagi sampai atas. Sekali aja tapi ya. Berhentinya sekali aja. Tapi tetep, bikin hutang beneran dah.

On Top, at last!
Di Hutan Pinus, saya gak berani berharap banyak ini akan cepat berakhir. “Ayo Rik, satu pedal, satu pedal, satu pedal lagi” kata-kata itu saya ulang-ulang terus Dada sudah sesak sejak awal masuk, paha dan kaki gak usah ditanya. Yang jelas saya gak berani lihat ke tanjakan di depan :p

Beberapa menit kemudian (yang rasanya berjam-jam) trotoar paving mulai kelihatan. “Wah, dikit lagi sampai atas!”. Polos pikir begitu, karena gear sudah habis terpakai, tenaga apalagi. Ternyata lepas dagang camilan dan buah, di pertigaan, Ivan, Esa dan Pak Je udah santai di dipan emperan warung. Haha, sampek ternyata! Pak Je sudah lahap makan pop mie. Hutangnya lunas. Tanya menyusul beberapa menit kemudian.

image

On top we are!

Sehabis makan nasi bungkus berbonus roti sisir 2 potong, waktunya foto!

image
image

image

image

Dan, Gunung Baturnya…

image

image

image

Semua perjuangan tadi terbayar, hilang semua capeknya. Terlebih jalur yang menunggu di depan ini turunan panjang (akhirnyaaa). Saking panjangnya bisa buat ngantuk.

Perjalanan kali ini adalah yang paling jauh (sementara ini) Paling buat capek sekaligus paling berkesan. Mendaki Kintamani jelas gak mudah, dengkul pemula apalagi. Tapi semua worthed. Gak sabar bayar hutang kembali ke sini, tapi, gak dalam waktu dekat 😀

Iklan
Standar